Kisah Seorang Peragawati

Febian, seorang peragawati model busana dari Perancis. Ia seorang pemudi yang berusia duapuluh delapan tahun. Saat ia tenggelam dalam ketenaran, dan hingar binarnya duniawi, hidayah Allah menghampirinya. Sehingga ia menarik diri dan meninggalkan dunianya yang gelap itu. Lalu prgilah ia ke Afganistan, untuk bekerja pada camp perawatan para mujahidin Afghan yang terluka, di tengah-tengah kondisi yang keras dan hidup yang sulit.

Febian berkata:

“Seandainya, jika bukan karena karunia Allah dan kasih sayang-Nya kepadaku, niscaya hidupku akan hilang di dunia.

Banyak manusia yang mengalami kemunduran, seakan mereka adalah binatang, semua keinginannya hanyalah untuk memuaskan hawa nafsu dan tabiatnya yang tidak berharga.”

Kemudian ia menceritakan kisahnya, sebagai berikut:

“Sejak masa kecil, aku selalu bermimpi menjadi perawat yang baik. Bekerja untuk meringankan beban penderitaan pada anak-anak kecil yang sakit. Seiring dengan berjalannya waktu, aku mencapai dewasa.

Mulailah aku merawat kencatikan wajah dan postur tubuhku yang bagus. Semua teman-temanku memberikan dorongan termasuk keluargaku agar meninggalkan impian masa kecilku, dan memanfaatkan kecantikan wajahku dalam pekerjaan yang dapat mendatangkan keuntungan materi yang banyak,ketenaran dan gemerlapnya dunia, serta semua impian apa saja yang menyenangkan, bahkan sekalipun hal-hal yang mustahil diraih.

Jalan untuk menuju itu terasa sangat muda. Atau memang seperti itulah yang nampak bagiku. Sehingga dengan cepat aku menjadi orang yang terkenal. Berbagai macam hadiah yang mahal dan belum pernah aku membayangkannya berdatangan silih berganti membaanjiri tempatku.

Akan tetapi semua itu harus aku bayar dengan harga yang sangat mahal…

Untuk mendapatka itu, aku harus bisa melepaskan diri dari fitrahku sebagai manusia. Syarat kesuksesan dan keberhasilanku itu, harus menghilangkan sifat sensitit dan perasaanku.

Menghilangkan rasa malu yang selama ini melekat dalam diriku. Menghilangkan kecerdasan-ku, aku enggan belajar apapun kecuali gerakan-gerakan tubuhku dan alunan musik. Selain itu aku juga harus mengharamkan bagi diriku makanan yang lezat, mengkonsumsi berbagai macam zat kimiawi. Obat penambah tenaga dan obat penumbuh semangat. Sebelum itu semua, aku harus menghilangkan semua naluriku sebagai manusia. Aku tidak memiliki benci…, tidak memiliki rasa cinta…, tidak memiliki rasa untuk menolak sesuatu.

Sungguh! Rumah-rumah model busana itu telah menjadikan diriku seperti patung yang bergerak. Tujuannya hanyalah menyia-nyiakan hati dan akal. Aku dididik menjadi manusia yang dingin,, keras, angkuh, hatiku kering. Diriku hanyalah seakan kerangka (badan) yang mengenakan pakaian. Aku menjadi benda mati yang bergerak: tersenyum namun tidak merasa.

Fenomena itu bukanlah aku saja yang mengalami, bahkan setiap kali seorang peragawati sukses dalam melepaskan dirinya dari sifat kemanusiaannya, nilainya akan bertambah dalam dunia yang dingin, angkuh dan sombong itu. Jika mereka tidak mengikuti pelajaran dalam busana-busana model itu, dirinya pasti dihadapkan dengan berbagai bentuk siksaan jiwa dan juga jasmani…!

Aku telah hidup berkeliling ke seluruh penjuru dunia sebagai peragawati. Rancangan model busana terbaru dengan semua apa yang ada di dalamya:tabarruj dan tipuan, mengikuti kehendak-kehendak syetan serta menampakan hal-hal yang menarik dalam diri wanita tanpa rasa gelisah atau malu.”

Febian melanjutkan ceritanya dan berkata,

“Selama itu, aku tidak pernah merasakan keindahan model pakaian yang terbalut di atas badanku yang kosong,-kecuali udara dan kerasnya hati. Pada saat itu aku merasakan pandangan mereka yang merndahkan terhadap diriku sebagai manusia. Mereka hanya menghargai terhadap apa yang aku kenakan dan gerakan tubuhku. Setiap aku bergerak dan berlenggok, mereka selalu bekata, “Seandainya”. Setelah masuk Islam, aku baru tahu bahwa kalimat ‘seandainya’ hanyalah membuka pintu syetan. Sungguh, hal itu adalah benar, karena kami telah hidup di dalam kehinaan dengan segala dimensinya.

Celakalah , bagi orang yang mengalaminya dan berusaha cukup dengan pekerjaannya saja.”

Mengenai perubahan Febian yang drastis, dari kehidupan berfoya-foya dan sia-sia menuju kehidupan yang lain (berkah), dia berkata,

“Saat itu kami sedang dalam perjalanan di Beirut yang hancur. Di tengah kehidupan yang carut marut itu, aku melihat banyak orang sedang membangun hotel-hotel berbintang dan rumah-rumah yang megah. Kemudian aku melihat sebuah rumah sakit anak-anak di Beirut. Aku tidak sendirian, ada beberapa teman wanitaku dari patung-patung manusia. Mereka hanya cukup melihat tanpa ada rasa peduli, seperti biasaannya. Tetapi dalam masalah ini, aku tidak bisa sama dengan mereka.

Sungguh-melihat kenyataan itu, pada detik itu pula, terasa hilang kepopuleran, kemuliaan dan kehidupanku yang palsu. Lalu aku menuju anak-anak kecil yang sakit, berusaha menyelamatkan mereka yang masih hidup. Aku tidak kembali kepada teman-temanku di hotel, padahal di sana kamera sedang menantiku.

Setelah hari itu, mulailah perjalananku dengan membawa misi kemanusiaan, hingga aku menemukan jalan menuju cahaya hidayah, yaitu Islam. Aku tinggalkan kota Beirut, lalu aku pergi ke Pakistan. Saat di perbatasan Afghanistan,sungguh, aku merasakan hidup yang sebenarnya, aku belaja bagaimana aku menjadi manusia.

Selama delapan bulan aku di sana, membantu keluarga yang kesusahan karena perang. Aku merasa bahagia hidup bersama mereka. Mereka memperlakukan aku dengan baik. Sejak aku memeluk Islam, kebahagiaanku semaki bertambah. Aku rela ia sebagai agama dan undang-undang dan sistem kehidupanku. Dan, aku juga rela hidup bersama keluarga Afghanistan dan Pakistan, dan cara mereka yang religius dalam kehidupan mereka sehari-hari.

KEMUDIAN aku mulai belajar bahasa Arab, yaitu bahasa Alqur’an. Dalam hal ini aku telah berhasil mendapatkan kemajuan yang berarti, padahal dahulu aku adalah seorang peragawati.

Dengan ilmu itu, kehidupanku sejalan dengan landasan-landasan Islam dan kerohaniannya.”

Kemudian Febian menuturkan rspon negaitf dari rumah-rumah busana model dunia itu, setelah ia mendapatkan hidayah. Mereka berusaha dengan berbagai upaya menghalanginya dengan tekanan-tekanan materi secara intensif. Mereka mengirim barang-barang berharga yang berlipat ganda melebihi dari gajinya setiap bulan, bahkan hingga tiga kali lipat. Mereka selalu mengirimkan berbagai macam hadiah yang mahal kepadanya, agar ia kembali pada kehidupan semula dan keluar dari Islam. Namun, dia selalu menolaknya.

Dia melanjutkan dengan ceritanya,

“Akhirnya mereka berhenti membujukku. Tetapi mereka terus berusaha untuk membuat jelek diriku di depan keluarga wanita Afghanistan. Mereka melakukn itu dengan menyebarkan sampul-sampul majalah yang bergambar diriku saat pekerjaanku masih menjadi peragawati. Mereka menggantungkannya di jalanan, seakan-akan mereka merasa tersiksa dengan taubatku. Itu mereka lakukan agar terjadi fitnah antara aku dan keluargaku yang baru, tetapi keinginan mereka itu sia-sia,

Alhamdulillah.”

Febian memandang tangannya dan berkata :

“Aku tidak pernah menyangka, tanganku yang selam inimkujaga kehalusannya, aku gunakan untuk pkerjaan yang sulit ini di tengah-tengah gunung. Tetapi kesulitan ini menambah kesucian tanganku, dan insya Allah akan ada balasan yang baik di sisi Allah subuhanahu wata’ala.

Insya Allah.”

sumber : Majalah Qiblati

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: